Minggu, 03 Juni 2018

THR DAN HARAPAN DIDALAMNYA


Sekarang Indoanesia lagi chaos. Rusuh karena ga terima presiden bagi-bagi THR. Hal yang seharusnya disyukuri, malah berujung petaka. Itu bagi-bagi THR duitnya dari mana? Jangan blunder! Begitu secuplik kalimat yang saya dengar sekilas di Youtube. Saya sebagai sobat qismin mania hanya bisa ngakak. Hahahhaha

Ribut-ribut masalah THR ini ga hanya terjadi di lingkungan istana merdeka, kami sebagai pengusaha newbie juga mengalaminya, hanya saja kejadiannya sedikit berbeda.

👳 : Pak Bos
👸 : Saya

👳 : “Ini udah tanggal 1 loh. Gaji anak-anak apa sudah kamu transfer?”
👸 : “Oiya, okay meluncur!! By the way, ini THR mereka sekalian ku transfer aja atau gimana?”
👳 : “Transfer gaji pokoknya aja dulu. Nanti THR kita serahin langsung, sekalian nanti kasih *** sensor juga untuk orang tuanya. Biar kita didoain orangtua mereka. Biasanya kalau ngasih ke orang tua gitu doa-doanya lebih kenceng. Lebih mujarab!”
👸 : “Oh. Okay! Eeh bentar, bentar!! Tapi aku koq ga setuju dengan motivasi kamu. Kalau memang mau ngasih yaa ngasih aja! Gausah ngarep di doain atau macem-macem. Kamu ngasih koq kayak pamrih gitu!”
👳 : “Loh macem-macem gimana? Didoain kan bagus? Justru kita harus minta didoain. Minta doa itu bukan sesuatu yang salah!”
👸 : “Yaa bukan gitu. Masalah mereka mendoakan atau tidak itu bukan urusan kita. Yang jadi urusan kita itu memberi tanpa ngarep apapun! Ga ada embel-embel biar supaya begini begitu sama sekali. Ngasih yaa ngasih aja!”
👳 : “Gapapa minta didoain itu bukan dosa!”

Kalian team mana nih gaes?? 👳 or 👸 ???

baiqq bu 

1 komentar:

  1. kalau aku gak pernah ngasih THR jadi gak tau. haha
    tapi esensinya si, kalau ngasih harusnya tanpa berharap imbalan ya :D

    BalasHapus