Jumat, 08 Juni 2018

Oppung

2 minggu yang lalu saat saya sedang di Santiago (Chile), beberapa pesan dari keluarga masuk ke ponsel saya yang mengabarkan bahwa oppung (nenek) satu-satunya akhirnya dipanggil Tuhan. Saya membalas pesan tersebut dengan emoticon 😍😍😍

Berdasarkan perhitungan usia anak sulung + perkiraan beliau menikah usia 25 tahun, Oppung saya ini diprediksi berumur 94 tahun. Kami ga tau pasti usianya karena dia lahir jaman dahulu kala, dan sewaktu-waktu (tanpa embel-embel) minta ngerayain ulang tahun. Doi punya 7 anak dan sekitar 40-60an cucu cicit. Dua org anaknya dan empat org cucunya sudah pergi mendahuluinya. Itu sebabnya doi sering kali sebel knapa orang-orang muda yang duluan meninggal bukan dia.  

Oppung saya ini punya kepribadian yang agak ajaib. Kuingin flashback sedikit. Kalimat yang selalu, selalu dan selalu diceritkannya ke cucu-cucunya adalah : "Aku ini bisa berumur panjang begini, karena dulunya aku orang yang sangat baaiiiiiiiikkk. Dulu juga aku yang paling cantik di kampung. Aku mau sama kakekmu karena aku dipelet. Cerita ini diperdengarkan pada kami turun-temurun. Apakah kisah ini benar?? Hanya dia dan Tuhan yang tau. 

Diumurnya yang semakin tua, semakin banyak tipu muslihat yang bisa dikeluarkan Si Oppung. Suatu kali dia ngomong ke anak sulungnya (bapak ku) : "Rasa-rasanya waktu ku sudah tinggal dikit. Kayaknya aku mau meninggal dalam minggu-minggu ini. Tolong kumpulkan smua anak-anak dan cucu-cucu ku. Aku pengen memberi nasihat untuk yg terakhir kalinya ke kalian semua"

Karena dia ngomongnya serius, hebohlah tuh kami ngumpulin semua anak-anak dan cucunya Si Oppung. Dari seluruh pelosok Indonesia diusahakan datang ke Batam. Ga perduli gimanapun caranya harus kumpul!! Akhirnya setelah kami semua kumpul kami nanya ke Oppung "Ayo pung, ini kami sudah kumpul semua, sampaikanlah pesan terakhirmu utk kami"

Terus dengan santai dong yaa Si Oppung jawab "Kayaknya aku ga jadi mati minggu ini. Tiba-tiba aku ngerasa sehat lagi. Pulanglah kalian smua"

Emosi ga dengar jawaban kayak gtu??? Hahahhahah 
Hal yang seperti ini bukan hanya sekali terjadi, tapi beberapa kali.

Pernah suatu kali ada seorang anaknya datang dari siborong-borong utk jenguk Si Oppung. Dari jauh mata anaknya udah berkaca-kaca karena melihat Oppung dan pengen meluk. Saat sudah dekat dan pengen peluk tiba-tiba Si Oppung teriak sambil mencegah si anak itu mendekat "Ehhh sana sana dulu. Kau si *** kan?? Kau kan udah mati, kenapa bisa datang kesini dan hidup lagi??"
Suasana yg harusnya haru malah jadi berantakan karena Si Oppung. Si anak ga jadi terharu malah sebel 😥😥


Sering juga Si Oppung mengelabui saya. Kebetulan Si Oppung dulunya tidur bareng saya.Suatu kali tiba-tiba dia ngomong: "Hanna, di usiaku yg tinggal dikit ini, aku mau mencurahkan berkat-berkatku untukmu. Duduk sini mendekat, biar kuberkati kau"
Nah diomongin lah tuh yang baik-baik untuk saya. Setelah selesai terus dia ngomong "Minta lah 50ribu, Kan kau udah kuberkati. Berkat dari orang tua itu susah loh dapatnya 

Yaaa elah pung pung, minta duit aja mesti pake tipu muslihat 😞😞

Oh iya, meski angkatan tua, Oppung saya ini lancar membaca, loh! Katanya dia dulu sekolah sampai kelas 3 SD. Nah pernah suatu hari dia duduk di teras sambil membaca Alkitab. Tiba-tiba dia masuk ke kamar dan ngomong ke saya : "Han. lihat ini! Kayaknya Alkitab ini dipalsukan orang! Ga ada lagi Firman Tuhan yang sama dengan yang ku tahu di dalam Alkitab ini" 
Jelas saya bingung apa maksudnya ucapan Si Oppung. Terus saya tanya : "Dipalsukan gimana pung? Bagian mana yang dipalsukan?"
Lalu dia menyerahkan Alkitab tersebut ke saya: "Nih liat, baca sendiri!"
Yaaelah ternyata dia lagi baca Alkitab berbahasa Inggris, pantes aja dia ga ngerti. Hahhahahaha 😅😅

Pernah jg suatu kali saat abang-abang di perantauan mudik ke Batam. Mereka nongkrong di depan sambil ngobrol-ngobrol. Terus tiba-tiba Si Opung ngomong: "Hendi, ambil ember dan cangkul. Gali paret di depan itu. Di dalam paret itu ada emas 5kg. Kalau sudah dapat emasnya jangan difoya-foyakan. Jual emasnya dan uangnya untuk bangun gereja"

Karena Si Oppung ngomong nya serius dan Si Abang ga berani ngelawan omongan orang tua, akhirnya digalilah itu paret sampe dia keringatan ga karu-karuan. Setelah paret bersih Si Abang nanya ke opung: "Mana pung? Ga ada pun emasnya" 
Terus Si Oppung dengan enteng njawab "Sabarlah. Itu tanah hitam bekas galianmu nanti bakal berubah jadi emas. Tunggu aja!"


Sampe lebaran naga juga ga bakal mungkin tanah hitam berubah jadi emas. Hahahhahahhaa.

Oiya Oppung ini uda berkali-kali minta didoakan biar cepat meninggal, tapi ya gitu tiap hari malah makin sehat Suatu kali pernah dia keliatan seperti udah mau meninggal banget. Dia ngomong sendiri seharian penuh. Ngomongin tentang kampung halamannya, anak-anaknya, cucu-cucu yang diingatnya, dan smua sahabat-sahabatnya di kampung. Akhirnya anak-anaknya sepakat membawa Oppung ke kampung. Alasannya biar gampang dikebumikan disebelah suaminya. Eeh sampe kampung malah dia jadi sehat walafiat dong 😂😂

Salah satu cucunya sampe pernah ngomong ke orang tua nya (anaknya Oppung) : "Pa, kayaknya Oppung ini uda ga bsa mati lagi. Masak hampir tiap hari makan Indomie masih sehat-sehat aja? Satu-satunya cara mungkin kita racun aja lah. Atau mungkin Oppung ini punya 'pegangan' yg harus diwariskan dulu, baru dia bisa meninggal 😂😂

Keliatannya jahat ya?? Tapi sesungguhnya nggak. Kami jg sudah kasihan dengan tubuhnya yg sudah terlalu tua. Memang sudah seharusnya Oppung beristirahat. 
😇
Aaahh kalau mau dibahas smua tentang kelakuan Oppung mungkin butuh 1 rim kertas untuk menuliskannya. Ini foto waktu Oppung ikut ke nikahan abang di Jogja 3 tahun yang lalu. Sampai saat akhirnya beliau ga sakit apapun. Dia pergi begitu saja dengan tenang 😙😙
💋💋💋
Selamat jalan oppung. Terimakasih utk semua keceriaan yg pernah oppung berikan. Rest in peace 😇😇
Gaul amat, sist 😞😞😞

3 komentar:

  1. Ngakak pas bagian Hendi disruh gali parit buat menemukan emak 5 kg. Tapi emang bener sih, semua manusia semakin tua semakin kembali ke perilaku anak-anak bahkan balita.

    BalasHapus
  2. Sarah Melly sihotang10 Juni 2018 11.21

    Mungkin dulu opung pelawak yuk hahah

    BalasHapus
  3. Kak Hanna. beberapa hari lalu saat baca sharean ini di grup BK, saya ceritain sama Mas Anto, terus dia mengucapkan turut berduka cita, tapi saya malah lupa bilang ke Kak Hanna. Dia juga nanya.. kapan bisa ketemuan??

    BalasHapus