Kamis, 20 Agustus 2015

TIPS BERBAHAGIA

,
Pencapaian spektakuler di pertengahan tahun 2015 ini adalah berat badan saya yang melejit ke angka 61,7 Kg. Kalau dulu, mau nambah berat badan 2kg aja rasanya susah banget, lah sekarang nurunin setengah kg aja harus berjuang mati-matian. Pagi zumba di kamar, sarapan digabung dengan makan siang, dan berusaha ga makan malem. Eeh tapi pasti ada aja tantangannya. Yang murid ulangtahun lah terus disodorin makan besar, yang temen ngajak ketemuanlah terus ditraktir makan, yang saat ngajar disodorin macem-macem coklatlah, yang BreadTalk lagi ulangtahunlah terus ngasih promo semua roti harganya Rp 6.500, dan lain-lain. Huh!!! Sepertinya saya harus menjalani LDR lagi biar kurusan :'( 

Iyaa kali, dulu kurus itu karena LDR nya ga nanggung-nanggung. Dulu mantan LDR'an saya tinggalnya di Berau, kalau mau ketemuan harus transit minimal 2x, Batam - Jakarta - Balikpapan - Berau, atau Batam - Singapore - Kuala Lumpur - Balikpapan - Berau. Keburu berubah jadi keset kaki dijalan :( Belum lagi mikirin ongkos yang mahal banget. Setahun bisa ketemu sekali itu uda alhamdulilah banget. Sekalinya ketemu yang diomongin ga jauh-jauh dari: "Kayaknya kita ga cocok lagi" terus minta bubar. Rindunya masih mengambang dan menggantung diawang-awang. Gimana ga kurus, coba? Hahhahaha.. *Maaf kebablasan curhatnya. 

Untunglah masa-masa mencekam dan terkutuk itu telah terlewati. Setelah setahun menjalani hidup normal, tanpa kekasih, dan berbahagia, saya mau kasih beberapa tips untuk kisanak-kisanak sekalian, bagaimana agar hidup lebih rileks dan berbahagia (selain berdoa, beribadah dan bersedekah tentunya):

MENERTAWAKAN MASALAH
Formula menertawakan masalah ini pertama kali saya pelajari dari @Wowkonyol di twitter. Pernah suatu kali dia ngetwit yg isinya simpel banget: "Sudahkah anda menertawakan masalah hari ini?" Nah, dari situ saya belajar, bahwa CARA TERBAIK UNTUK MENGATASI MASALAH ADALAH DENGAN MENERTAWAKANNYA. Terdengar garing sih, eeh tapi ini mujarab loh. Awalnya agak aneh, gimana dalam situasi terjepit kita masih bisa ketawa ngakak? Itu sama sekali GAK GAMPANG!!! Butuh latihan dan keberanian. Tapi kalau sudah terbiasa dan terlatih, hal ini membantu banget. Kalian bakal lebih tenang, bahagia, jauh dari stress. Dampak negatifnya cuma 1:  orang jadi kesel ngeliat kita yang masih bisa cengengesan disaat situasi pelik. 

Mau cerita dikit. Jadi kemaren saya berkesempatan liburan ke Hanoi (Vietnam) dengan tiket promo seharga Rp 40.000 (PP). Saya, dan 2 orang teman saya (mereka sepasang kekasih) ngambil paket tour ke Ha Long Bay. Salah satu agenda tournya adalah kayaking. Mereka ngasih waktu 20 menit untuk main kayak. Karena 1 kayak cuma muat 2 orang, terpaksalah saya sendirian. 10 menit pertama semua tampak menggembirakan, senyum-senyum sambil dayung perahu dilautan luas (sambil ngebayangin ketemu cowo ganteng, terus diajak nikah dan bahagia selamanya). 15 menit setelahnya saya mulai gelisah karena sudah terpisah jauh dari teman saya. Ntah kenapa perahu saya ga bisa maju, semakin didayung dia malah mundur, atau muter-muter ditempat. Saya lelah dan teriak-teriak manggil teman saya, dan ga ada yang nyaut. Saya juga sama sekali ga tau nama Kapal yang saya tumpangi (ada sekitar 30an kapal disekitar tempat itu) ditambah lagi saya rabun jauh. Lengkaplah sudah!! 

Hal pertama yang saya lakukan saat itu adalah ketawa ngakak. Sambil teriak-teriak "Tuhan Tolongg!!! Terus ngakak lagi, terus teriak lagi. Sanking lelah dan pasrahnya saya ga dayung lagi itu perahu, pelan-pelan perahu saya mendekat ke rumah warga, waktu saya teriak mau minta tolong ke warga, tiba-tiba muncul 5 ekor anjing besar-besar yang datangnya ntah dari mana. Saya berusaha mendayung lagi perahu saya, dan mencoba nyari pertolongan. Akhirnya ada seorang vietnam yang nolongin saya. Karena keterbatasan bahasa kami ga bisa ngobrol panjang lebar. Dia bicara pake bahasa Vietnam, saya jawab pake bahasa Indonesia. Terjemahan bebas saya, Dia tanya apa nama kapalmu? Saya jawab ga tau! Dengan segala kesabarannya, dan dengan usaha saya teriak-teriak manggil nama teman, akhirnya kami temukan kapal yang saya tumpangi. Tour guide saya kesal karena saya lama sekali kembali ke kapal. Si mas Vietnam ngejelasin kronologinya ke si tour guide. Sanking senangnya bisa selamat dan nemu kapal, saya percik-percik si mas vietnam pake air dengan mesra. Dia nya malu-malu, saya nya tersipu-sipu =))

Ini salah satu kekuatan MENERTAWAKAN MASALAH :))
Itu saya :'(
JANGAN PACARAN
Siapa sih yang ga seneng ada yang merhatiin, ada yang ngingetin makan (meski sebenernya tanpa diingetin juga kita bakalan makan), diucapin 'met bobo ya cayank', diajak hangout, di-surprise'in dengan bunga dan macem-macem, atau hal-hal romantis lainnya? Semua pasti senang dengan hal-hal itu. Tapi tahukah kisanak-kisanak sekalian bahwa hal-hal tersebut sebenarnya hanyalah panggung sandiwara yang memuakkan?? Semua ini bakal terjawab nanti, saat kalian putus. Trust me!! Hahhaha.

Banyak hal yang saya tahan-tahan untuk dilakukan ketika pacaran, akhirnya bisa saya lakukan saat ini. Ngumpul dengan teman-teman lama tanpa harus dibatasi waktu, chatting dengan para kandidat gebetan, traveling ketempat-tempat baru, dan hal-hal lainnya yang tidak melibatkan perasaan. Kalau dulu jalan dengan sahabat-sahabat akrab dan dicurigain, kita anggap hal wajar sebagai bentuk cinta. Percayalah nanti setelah putus kalian bakal merinding geli ngebayangin hal-hal konyol itu.
Doi: "Lagi dimana sekarang?"
Saya: "Di jalan mau pulang"
Doi: "Siapa disebelah kananmu, yank? Siapa di sebelah kirimu?"
Saya: "Sebelah kanan Ego, sebelah kiri Jubel"
Doi: "Kalo tiduran sandarannya ke sebelah kiri, di pundaknya Jubel!! Jangan ke kanan!!
#Ngooookk
Cewe: "Kamu sayang aku, ga?? Nih cium bekas ilerku!
Cowo: "Berusaha nutup idung dan menghindar"
Cewe: "KAMU KOQ GA ROMANTIS BANGET, SIH???"
#Nggoookk
Mereka pelakunya :))
Cerita lain lagi:
Cewe: (Ceritanya baru dikasih bunglon oleh si cowo - karena ngasih anak anjing sudah terlalu mainstream) "Yank, kita jaga bunglon ini baek-baek ya? Anggap aja ini lambang awet-nggak nya hubungan kita. Kalau bunglonnya mati berarti hubungan kita juga kelar.
Cowo: "Iyaa yank, kamu jangan lupa rajin kasih makan bunglonnya"
Cewe: "Iya yank, kamu juga yaa.. Pokoknya kita harus berusaha sama-sama!"

6 bulan kemudian....
Bunglonnya masih sehat, bugar, walafiat, eehh merekanya uda putus -__- #Ngoookk lagi
Ini kisah nyata teman saya. Hahahhahah

MENIKAHLAH
Tidak pernah ditemukan pada dua orang yang saling mencintai sesuatu yang lebih indah dari pernikahan - Riwayat Ibnu Najah

Betapa indah dan romantisnya pun sebuah kisah cinta yang tidak pernah menjadi pernikahan, hanya akan menjadi derita berliku bagi kedua hati - Mario Teguh

BYEEE
Salam dari saya, Hanna Ester, wanita yang sangat mencintai hari Senin dan KAMU. Hahhaha

5 comments to “TIPS BERBAHAGIA”

  • 21 Agustus 2015 02.00

    curutttttttt... kisah teman nya bangkeinn #seruputiler

  • 8 September 2015 22.59
    Yuni Rambe says:

    ha..ha...ngakk ane bacanya,,hmmmm keren tetap bahagia walau dalam keadaan apapun,

  • 8 September 2015 23.01
    Yuni Rambe says:

    ha..ha...ngakk ane bacanya,,hmmmm keren tetap bahagia walau dalam keadaan apapun,

  • 9 September 2015 01.38

    hahaha masa buktiin sayang harus cium bekas iler sih.. parah tuh.. wkwkwkwkwk

  • 2 Oktober 2015 21.10

    haha bener banget sob, pacaran kebanyakan cuma panggung sandiwara.. :)

Posting Komentar

 

All about Me Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates