Sabtu, 23 Maret 2013

Tugu 0 Km dan Keunikannya

,
Akhir-akhir ini banyak yang komplen kenapa isi blog gue galau semua. Sebenernya ini bukti kalo gue uda mulai dewasa namun tetap unyu  Gue didewasakan oleh alam dan galau adalah sesuatu yang alamiah. ttsssaahh.. Hahaahaha.. Kali ini gue pengen share tentang sesuatu yang unik dari salah satu pelosok negeri kita indonesia.
Tugu 0 Km
Gue baru aja balik dari negeri paling barat Indonesia, yaitu Pulau Weh "Sabang". Seperti biasa gue ditemeni oleh 3 orang sahabat-sahabat lama (Ego, Jubel n Gokma) mereka ini temen waktu jaman SMA dulu dan sampe sekarang masih solid. Mungkin karena tinggal kami puing-puing manusia yang belum menikah diusia uzur begini, kesamaan nasib diantara kami, membuat kami gampang untuk bersatu.. Hahahha.. Gokma bela-belain datang dari Nias dan cuti mendadak, ninggalin semua kerjaannya demi ikut petualangan ini, dan gue juga jauh-jauh datang dari Batam ninggalin murid-murid gue yang lagi Ujian Mid semester semua demi ini. Kurang solid apa coba?? Hahhaha. 
Tugu 0 km tampak dari bawah.
Perjalanan seluruhnya kapan2 aja yee gue ceritain, kali ini gue pengen nyeritain tentang tugu 0 km atau yang biasa disebut tugu kilometer nol. Nah disini nih ujungnya indonesia, siapa aja yang berhasil kesini bakal dikasih penghargaan dalam bentuk piagam gitu (harganya 20ribu), ga jelas juga apa fungsi piagamnya, kali aja bisa dipake buat ngelamar kerjaan :p  hhahahaa...
Beli piagam dulu biar sah. hahhaha
Seperti yang uda kita tau wilayah Indonesia itu dimulai dari Sabang dan diakhiri di Merauke. Negeri paling  barat ada di Sabang (Aceh) dan negeri paling timur di Merauke (Papua). Tugu kilometer Nol adalah sebuah bangunan setinggi 22,5 meter dengan bentuk lingkaran berjeruji. Bagian tugu dicat putih dan bagian atas lingkaran menyempit seperti mata bor. Puncak tugu ini terdapat patung burung Garuda menggenggam angka nol dilengkapi prasasti marmer hitam yang menunjukkan posisi geografisnya. (Katanya begitu disini) Perjalanan kesini lumayan jauh dan mencekam, ngelewatin hutan-hutan gitu, jauh dari pemukiman penduduk dan yang paling mengkhawatirkan adalah kalo ban motor pecah, siap-siap menderita karena ga tau mau minta tolong kemana. Dan puji Tuhan waktu itu ban motor kami pecah. *Harus bersyukur dalam segala hal :)*
Bapak penulis sertifikat ini matanya biru loh. Waktu ditanyain bpk orang lamno ya dia cuma senyum :')
Ada satu yang paling menarik dan gak biasa yang kami liat ditugu 0 Km ini. Disana, "babi hutan" bebas berkeliaran tanpa takut diburu manusia. Dan warga sekitar sana ngasi nama untuk babi-babi itu. It's cool meennn!! Disaat persaingan hidup yang sengit antar babi-babi dimedan, disini malah babi bisa panjang umur dan berbahagia. Hahhaha.. Kebetulan kami berempat (gue, ego, jubel dan gokma) adalah orang-orang yang dibesarkan oleh saksang (tau saksang kan? Saksang adalah daging babi yang dimasak dengan campuran bumbu-bumbu dewa, gue ga ngerti giman jelasinnya yang jelas saksang adalah "one of the most delicious culiner in indonesia"). Penampakan yang seperti ini wajar membuat kami berdecak kagum. Hhahaha..
Babi ini namanya si "bro" dia adalah babi tertua dan terjinak
Awalnya ngeliat Babi lewat kami kaget dan lari ketakutan, eeh warga disana malah ngingatin ga usah takut, mereka baik koq. (baru kali ini gue denger org ngomong begitu, ntah omongan macem apa ini -___-) Kalau mau foto sama mereka, beli aja kacang terus nanti kasih ke mereka, pasti mereka mendekat dan mau difoto.. Serempak kami menjawab "baaahhh" (dengan logat khas batak) hahahhaa...
Si Bro in action
Bener aja, begitu kami lempar makanan, babinya mendekat dan siap untuk difoto.. Kereeeennn meen!! Andai opung gue tau ada babi yang bebas berkeliaran disini tapi hidupnya masih aman-aman aja pasti hidup oppung gue yang ga tenang.. Gue jamin naluri kebatakannya berkecamuk. Untung oppung ga ngeliat hal ini langsung. (Karena dimana-mana orang batak sering khilaf mata istilahnya) Hahhahah..


Satu lagi yang keren di tugu 0 km ini adalah sunsetnya. Di Sabang malamnya lama, Jam 7 malem masih terang benderang dan matahari baru tenggelam jam 7 lewat. Ajaiibb.. ini nih salah satu penampakan sunsetnya. 
Cantiik yaa :)
Bersambung...
Tunggu kisah selanjutnya tentang indahnya sabang yaa..
Yang pernah kesabang, share ceritanya juga  dong :)

12 comments to “Tugu 0 Km dan Keunikannya”

  • 23 Maret 2013 01.41

    Mauuu mbak ke Sabang...
    Aku jadi ngesearch tentang orang Lamno, baru tau eike...
    Mau matanya biruuu hihihi~

  • 23 Maret 2013 02.20
    Uswah says:

    hahaa.. tau ga han? kemaren itu aku ublek2 postinganmu beberapa bulan yg lalu.. demi apa cobak? sekarang uda molai ga galau kan yak? :D

    itu babinya ga boleh dibawa pulang yak buat diţernakin di batam? :D

  • 23 Maret 2013 22.49
    Hana Ester says:

    Una : aku jga baru tau dsna sbenernya.. Hihihii..

    Uswah : I'm come back kak.. Hahahhaa..
    Ini yg kaka mau dari aku kan.....?????

  • 23 Maret 2013 23.06
    Uswah says:

    yap benar :D hana telah kembali :D asik asikkk :D

  • 26 Maret 2013 09.31
    Inge Lakawa says:

    tapi mukanya si babi kelihatan jahat ya xD

    do you want to follow each other on gfc and bloglovin?
    let me know ^^ visit my blog ^^
    www.luchluchcraft.blogspot.com

  • 27 Maret 2013 21.16
    Fathul Azis says:

    Enak ya yg sudah sampai di Sabang... Kemarin2 ada teman juga ke Sabang, foto2 dan ceritanya bikin mupeng...
    Suatu saat harus bisa :D

  • 3 April 2013 11.11

    mau juga...
    kapan yak :p

  • 7 April 2013 23.35
    wina dolphin says:

    BEGH.. ke sabang dia... akhir tahun ak ke sana lagi lah.
    dan GA AKAN LAGI KEJADIAN MEMORI AK KE FORMAT :(
    kan keren poto2 nya tuh

  • 25 April 2013 01.08

    Assalamualaikum..
    mampir balik yaa :)

  • 10 Mei 2013 23.19
    jelly gamat says:

    waduh kok ada babi hutan sih ..

  • 5 Juli 2013 03.40

    si bro nya cakep bener tuh han...heheeee

Posting Komentar

 

All about Me Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates